Hikmah Dibalik Kembalinya Dompet yang Hilang

Sebelum off to topic, I’d like to say happy 1st birthday to my blog https://chewbaccashufflin.wordpress.com/ (20 November 2011) wish you the very best of all wishes !

Hari ini gue dapet pengalaman yang cetarr banget, jadi ceritanya semalem dompet gue jatuh di bis, dan gue baru sadar besok siangnya, itu juga gue sadar dompet gue hilang karena gue mau makan diluar sama bestie gue Ipin, pas gue cari-cari ternyata tu dompet raib, setelah makan, gue ngurusin surat laporan kehilangan ke kantor polisi yang untungnya ga rame (kantornya sepi, jadi ga ngantri untuk bikin surat laporan kehilangannya) & polisi yang ngurusinnya baik + ganteng HAHA, setelah itu gue ke Bank untuk ngurusin kartu-kartu ATM gue, dan di salah satu Bank itu gue ketemu sama temen lama gue yang ternyata kerjanya ngurusin kartu ATM gitu, jadi dia yang ngurusin kartu ATM gue yang hilang itu, pokoknya dipermudah banget deh untuk urusan hari itu. Setelah ngurusin semua-muanya, gue dan Ipin pulang ke rumah gue, dan karena udah ga keburu untuk kuliah, akhirnya hari itu gue ga kuliah dulu, gue pun ngobrol sama Ipin sampe sekitar jam setengah 6 sore, waktu gue selesai dadah-dadah sama Ipin dari pagar rumah gue, tiba-tiba ada laki-laki naik motor yang nyamperin rumah gue, gue inget banget tu laki-laki putih bersih, pendek, ganteng. Gini nih percakapan gue sama tu laki-laki :

Dia : “mbak disini ada yang namanya …. (nama belakang gue) ?”

Gue : “itu nama saya, ada apa ya ?”

Dia : (ngulurin tangan ngajak jabat tangan)

Gue : “ih ada apa dulu nih ?” (masih belum mau jabat tangan)

Dia : “saya Samhudi” (kalau ga salah)

Gue : (jabat tangan dia)

Dia : “saya mau nganterin barang”

Gue : “barang apa ?” (mikir) “dompet ya ?”

Dia : “iya, hilang dimana coba ?” (dia ngetes gue takutnya bukan gue orang yang punya tu dompet)

Gue : “iya semalem dompet saya hilang di bis PJ, dompetnya warna coklat ya ?”

Dia : “iya bener, saya nih babu, tadi saya lagi bersih-bersih bis, terus saya nemu dompet ini” (ngaisihin dompetnya ke gue)

Gue : “ya Allah Alhamdulillah, makasih banget ya mas !”

Dia : “iya mbak, coba di cek dulu takut ada yang hilang soalnya tadi diliat-liat sama temen-temen saya”

Gue : (ngecek isi dompet) “ga kok mas, masih lengkap nih”

Dia : “iya nih dari tadi saya muter-muter nyari alamat mbak susah banget”

Gue : “ya ampuun mas, makasih banget loh”(gue ngasih duit 20ribu ke dia)

Dia : “makasih ya mbak” (sambil naik motor dan pergi)

Gue : “iya mas, makasih banyak yaaa !”

Kenapa gue ngasih 20ribu doang ? Karena dompet gue isinya berantakan dan gue masih syok, jadi gue gatau harus ngasih berapa, masih syok kayak mimpi, because it really feels like a dream, it’s all happened so fast, perasaan gue barusaaan aja ngurusin isi dompet gue yang hilang, eh tiba-tiba dompetnya kembali sendiri, SubhanAllah bangeet.

Hikmahnya adalah gue jadi tau harus ngapain kalau nanti (amit-amit) terjadi hal kayak gini lagi, gue harus lebih hati-hati lagi, gue bisa ketemu sama cowok ganteng yang ngurusin kartu ATM gue di Bank A yang ternyata dia adalah senior gue di kampus (bukan yang temen lama gue itu), gue ketemu sama temen lama gue (yang kerja di Bank B itu), gue jadi punya waktu untuk lebih deket sama bestie gue, dan gue jadi ngerti rasanya pepatah yang bilang “kalau rezeki itu ga bakal kemana” karena toh semuanya udah ditentuin sama Tuhan. Kalau gue sambung-sambungin kejadian hari ini, ini tuh kayak yang udah bener-bener di skenario-in / direncanain sama Tuhan, coba kalau dompet gue ga hilang, gue ga bakal ketemu sama temen lama gue yang dengan kata lain itu sama aja dengan bersilaturrahmi, gue ga bakal jadi punya waktu untuk spent with my bestie to be closer, gue ga bakal dapet pengalaman hari ini, dan coba kalau hari ini gue kuliah, gue ga bakal ketemu sama mas Samhudi yang nganterin dompet gue itu. Aaaah emang semua itu udah direncanain sama Tuhan & emang semua itu indah pada waktunya, kadang kita emang harus ngelewatin jalan atau cara yang ga enak dulu untuk ngedapetin sesuatu yang baik untuk kita, kadang kita harus kehilangan sesuatu dulu untuk akhirnya dapet sesuatu yang lebih baik dari yang hilang tersebut. Mungkin bagi lo yang ga atau belum ngerasain yang gue alami ini bakal berpendapat bahwa hal-hal tersebut adalah lebay atau ga penting, tapi untuk tau rasanya sakit ya lo harus ngerasain sendiri dulu rasanya jatuh dan sakit, untuk tau rasanya bahagia, ya lo harus ngerasain sendiri dulu rasanya bahagia, ga bisa cuma dengan denger dari perkataan orang bahwa jatuh itu sakit terus lo bakal langsung ngerti atau tau gimana rasanya sakit, NO WAY ! lo yang harus merasakannya sendiri, dengan begitu lo bakal tau sendiri bagaimana rasanya jatuh dan sakit atau perasaan-perasaan lainnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: